Jumat, 07 Oktober 2011

STUDI KELAYAKAN BISNIS - ASPEK KEUANGAN

Share it Please


Aspek keuangan merupakan  aspek yang digunakan untuk menilai keuangan perusahaan secara keseluruhan dan merupakan aspek yang sangat penting untuk diteliti kelayakannya.


Sumber-sumber Dana

Pada dasarnya setiap perusahaan membutuhkan modal yang mana modal tersebut dapat berupa modal sendiri atau modal asing ataupun keduanya.

Modal asing atau modal pinjaman adalah modal yang diperoleh dari pihak luar perusahaan dan biasanya diperoleh secara pinjaman dan pihak peminjam berkewajiban mengembalikannya dalam jangka waktu yang telah ditentukan. Keuntungannya yaitu jumlah pinjaman yang takterbatas atau tersedia dalam jumlah banyak.

Modal sendiri adalah modal yang diperoleh dari pemilik perusahaan biasanya hanya dalam jumlah yang terbatas. Keuntungannya tidak ada kewajiban mengembalikan modal .

Biaya Kebutuhan Investasi
Komponen umum:
1.       Biaya prainvestasi
a.       Biaya pembuatan studi
b.      Biaya pengurusan izin
2.       Biaya pembelian aktiva tetap:
a.       Berwujud: tanah, mesin, bangunan, peralatan, inventaris kantor, dll.
b.      Tidak berwujud: goodwill, hak cipta, lisensi, marek dagang.
3.       Biaya oprasional:
a.       Upah atau gaji karyawan
b.      Biaya listrik
c.       Biaya telepon dan air
d.      Biaya pemeliharaan
e.      Pajak
f.        Premi asuransi
g.       Biaya pemasaran dll.


Arus Kas

Menggambarkan jumlah uang yang masuk dan yang keluar baik jenis maupun jumlahnya, diestimasi sedemikian rupa sehingga dapat menggambarkan  kondisi pemasukan dan pengeluaran dimasa yang akan datang.

Jenis:
1.       Initial cash flow
2.       Operasional cash flow
3.       Terminal cash flow


Kriteria Penilaian Investasi

Kriteria yang biasa digunakan untuk menentukan kelayakan suatu usaha atau investasi adalah:
1.       Payback Period
2.       Average Rate of Return
3.       Net Present Value
4.       Internal Rate of Return
5.       Profitability Index
6.       Serta berbagai rasio keuangan seperti rasio likuiditas, solvabilitas, aktivitas dan profitabilitas.


Rasio-rasio Keuangan

Secara umum tujuan pembuatan laporan keuangan suatu perusahaan adalah sebagai berikut:
1.       Memberikan informasi keuangan tentang jumlah dan jenis-jenis aktiva.
2.       Jumlah kewajiban, jenis-jenis kewajiban dan jumlah modal.
3.       Memberikan informasi tentang hasil usaha yang tercermin dari jumlah pendapatan yang diperoleh, sumber-sumber pendapatan.
4.       Jumlah biaya-biaya yang dikeluarkan berikut jenis-jenis biaya yang dikeluarkan dalam periode tertentu.
5.       Memberikan informasi tentang perubahan-perubahan yang terjadi dalam aktiva, kewajiban dan modal suatu perusahaan.
6.       Memberikan informasi tentang kinerja manajemen dalam suatu periode dari hasil laporan keuangan yang disajikan.
Pihak-pihak yang berkepentingan:
·         Kreditur
·         Pemegang saham
·         Pemerintah
·         Manajemen
·         Karyawan
Jenis-jenis laporan keuangan:
1.       Neraca
·         Bentuk skonto atau horizontal (account form)
·         Bentuk laporan atau vertical (report form)
2.       Laporan laba rugi
·         Bentuk tunggal (single step system)
·         Bentuk majemuk ( multiple step system)
3.       Laporan arus kas
4.       Laporan perubahan modal


Proyeksi Neraca dan Laporan Laba Rugi

Neraca merupakan laporan keuangan yang menunjukkan posisi harta, hutang dan modal perusahaan pada saat tertentu.
Komponen harta:
1.       Aktiva lancar terdiri dari:
a.       Kas
b.      Rekening pada bank ( giro dan tabungan)
c.       Deposito berjangka
d.      Surat-surat berharga
e.      Piutang
f.        Persediaan
g.       Biaya dibayar dimuka
h.      Pendapatan yang masih harus diterima
i.         Aktiva lancar lainnya
2.       Penyertaan
3.       Aktiva tetap terdiri dari:
a.       Berwujud: tanah, mesin, bangunan, peralatan, akumulasi penyusutan, dan aktiva tetap lainnya.
b.      Tdk berwujud: goodwill, hak cipta, lisensi, merek dagang.
4.       Aktiva lainnya terdiri dari:
Gedung dalam proses, tanah dalam penyelesaian, piutang jangka panjang, uang jaminan, uang muka investasi.

Komponen hutang dan modal:
1.       Hutang lancar: hutang dagang, hutang  wesel, hutang bank, hutang pajak, biaya yang harus dibayar, hutang sewa, hutang deviden, dan hutang lancar lainnya.
2.       Hutang jangka panjang: hutang hipotik, hutang obligasi, hutang bank jangka panjang, dan hutang jangka panjang lainnya.
3.       Ekuitas: modal saham, agio saham, laba ditahan, modal sumbangan.

Laporan laba rugi adalah laporan yang menunjukkan jumlah pendapatan yang diperoleh dan biaya-biaya yang dikeluarkan dalam suatu periode tertentu.
Komponen laporan laba rugi:
1.       Penjualan (pendapatan )
2.       Harga pokok penjualan
3.       Laba kotor
4.       Biaya oprasi: biaya umum, biaya penjualan, biaya sewa, biaya administrasi.
5.       Laba kotor oprasional
6.       Penyusutan ( depresiasi)
7.       Pendapatan bersih operasi
8.       Pendapatan lainnya
9.       Laba sebelum bunga dan pajak
10.   Biaya bunga: bunga wesel, bunga bank, bunga hipotik, bunga obligasi, bunga lainnya.
11.   Laba sebelum pajak
12.   Pajak
13.   Laba sesudah bunga dan pajak
14.   Laba per lembar saham

Pengukuran dengan Rasio Keuangan
Liquidity Ratio:
·         Current ratio
·         Quick ratio
·         Inventory to net working capital
·         Cash ratio
Leverage Ratio:
·         Debt to asset ratio
·         Debt to equity ratio
·         Long term debt to equity ratio
·         Tangible assets debt coverage
·         Current liabilities to net worth
Activity Ratio:
·         Turnover receivable
·         Inventory turnover
·         Working capital turnover
·         Fixed assets turnover
·         Asset turnover
Profitability ratio:
·         Profit margin
·         Return of investment
·         Return on equity

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Followers

Calendar