Sabtu, 10 Desember 2011

Biaya

Share it Please

Pengertian biaya idak dapat dipisahkan dengan pengertian kos dan asset dan juga rugi. Embahasan tersebut hanya menyebutkan bahwa bila kos tidak memenuhi definisi asset(dapat ditangguhkan pembebanannya terhadap pendapatannya). APB selanjutnya bahwa seperti pendapatan, biaya timbul hanya dalam kaitannya dengan kegiatan penciptaan laba yang mengakibatkan perubahan ekuitas., dilain pihak, timbulnya kewajiban untuk pembelian asset bukan merupakan biaya karena ekuitas tidak dapat berubah pada saat pembelian tersebut.

Untuk dapat mengatakan bahwa biaya timbul harus terjadi transaksi atau kejadian yang menurunkan asset atau meimbulkan aliran keluar asset atau sumber ekonomik. Asset dalam hal ini harus diartikan sebagai sumber semua asset perusahaan sebagai satu kesatuan. Dengan demikian, konsumsi atau pemakaian asset atau manfaat ekonomik harus diartikan bahwa manfaat ekonomik asset telah habis karena melekat pada barang atau jasa yang telah diserahkan dari kesatuan usaha sehingga kesatuan usaha tidak menguasai lagi manfaat tersebut.
Tidak semua penurunan atau konsumsi asset membentuk biaya. Yang dimaksud dengan kegiatan utama adalah  kegiatan penciptaan pendapatran yang direpresentasi dalam kegiatan memproduksi/mengirim barang atau menyerahkan/melaksanakan jasa. Semua badan autoritatif mendefinisi biaya tidak hanya dari sudut penurunan asset tetapi juga dari kenaikan kewajiban. Alasanya adalah agar makna biaya cukup luas untuk mencapai pula pos-pos yang timbul dalam penyesuaian akhir tahun. Gagasan Kam justru relevan untuk mendukung pendefinisian biaya sebagai kenaikan kewajiban. Bila barang dan jasa telah dimanfatkan oleh perusahaan tetapi perusahaan tidak mengakuinya sebagai asset sebelumnya atau perusahaan belum mengakui kewajiban atas penggunaan barang dan jasa yang dikuasai pihak lain. Definisi APB dan IAI secara explisitr menyebutkan bahwa penurunan asset akhirnya akan mengubah ekuitas atau menurunkan ekuitas. Pendefinisin ini sebenarnya menegaskan bahwa akuntansi menganut konsep kesatuan usaha sehingga ekuitas secara konseptual adalah utang perusahaan kepada pemilik. Walaupun demikian penurunan kuitas lebih menegaskan pengertian biaya karena tidak setiap penurunan asset mengakibatkan penurunan ekuitas. Pendefinisian biaya oleh FASB sebagai aliran keluar asset atau pemanfaatan asset tidak secara tegas membatasi apakah aliran atau pemanfaatan tersebut bersifat fisis atau moneter. Secara semantic biaya seharusnya didefinisi sebgai perubahan atau penurunan nilai sehingga timbulnya biaya harus merupakan kejadian moneter. Oleh karena itu definisi APB, IAI dan sumber lainnya memasukkan pengukuran secara moneter penurunan tersebut. Definisi Kam dilandasi oleh pemikiran bahwa biaya merupakan kejadian moneter yaitu perubahan nilai asset, kewajiban, atau ekuitas. Niali ini diukur dengan kos barang dan jasa yang dapat dikuasai dan dimanfaatkan kesatuan usaha melalui penyerahan asset, penimbulan kewajiban, dan peningkatan ekuitas. Keunggulan defini kam disbanding FASB adalah emasukkan periode sekarang sebagai wadah atau takaran untuk menghubungkan pendapatan dengan biaya. Untuk dapat disebut sebagai biaya, pemanfaatan barang dan jasa harus dikaitkan dengan periode khususnya periode untuk menakar pendapatan. Dengan demikian konsep penandingan secara jelas terkandung dalam definisi biaya oleh Kam. Defnisi FASB sama sekali tidak menunjukkan secara explicit asosiasi antara pendapatan dan biaya. FASB memfokuskan pengertian biaya hanya untuk penurunan asset yang berkaitan dengan operasi utama atau sentral. Namun tidak berarti bahwa penurunan asset yang tidak berkaitan dengan operasi utama lalu diklasifikasi menjadi non operasi. Sebagai lawan makna untung, kata-kata kunci yang melekat pada pengertian rugi adalah:
a.  Penurunan akuitas
b.  Transaksi peripheral atau incidental
c.  Selain apa yang didefinisi sebagai biaya atau selain distribusi ke pemilik.
Rugi perlu didefinisi sebagai elemn dan dibedakan dengan biaya oleh FASB karena sifat terjadinya sebagaimana disebut dalam karakteristik. Untuk disebut rugi, kejadian yang menimbulkan harus peripheral atau insedential atau diluar kendali manajemen.
Empat sumber rugi yang diidentifikasi FASB adalah
a.  Peripheral dan incidental
b.  Transfer nontimbal-balik
c.  Penahanan asset
d.  Factor lingkungan
Kos yang telah dikorbankan tetapi tidak ada imbalan barang atau jasa yang diterima tidak dapat dianggap sebagai rugi begitu saja. Mungkin dari kondisi lingkungan tertentu kos tersebut dapat dianggap rugi, tetapi tidaklah demikian kalau dipandang dari sudut kondisi perusahan dalam lingkungan ekonomi dan social yang lain tempat perusahaan beroperasi. Pengakuan biaya tidak dibedakan dengan pengakuan rugi. Pengakuan menyangkut masalah criteria pengakuan pengakuan yaitu apa yang harus dipenuhi agar penurunan nilai asset yang memenuhi deinisi biaya atau rugi dapat diakui dan masalah saat pengakuan yaitu peristiwa atau kejadian apa yang menandai bahwa criteria pengakuan telah dipenuhi. Biaya atau rugi bila telah menjadi nyata atau jelas bahwa manfaat ekonomik masa dating suatu asset yang telah diakui sebelumnya telah berkurang atau lenyap atau bahwa kewajiban timbul atau bertambah tanpa adanya manfaat. Kaidah pengakuan diatas sebenarnya dilandasi oleh basis asosiasi yang oleh APB disebut sebagai prinsip pengakuan biaya pervasive atau luas.
Hal ini dinyatakan oleh APB sebagai berikut:
a.  Mengasosiasi sebab dan akibat
b.  Alokasi sistematik dan rasional
c.  Pengakuan segera
Beberapa sumber mendefinisikan biaya dalam kaitanya dengan pengertian kos karena memang biaya tidak dapat dipisahkan dengan kos. Perlu ditegaskan kembali bahwa kos adalah pengukur biaya atau biaya direpresentasi dengan kos sehingga secara teknis dan praktis biaya sering disebut kos saja.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Followers

Calendar