Jumat, 04 Mei 2012

PENGUKURAN VARIABEL: DEFINISI OPERASIONAL DAN SEKALA

Share it Please



Bagaimana Mengukur Variabel
Objek yang dapat diukur secara fisik dengan sejumlah instrument standar bukan merupakan masalah pengukuran. Tetapi, ketika memasuki dunia perasaan, sikap dan persepsi subjektif manusia, pengukuran faktor atau variabel tersebut menjadi sulit. Ada setidaknya dua jenis variabel: yang satu bisa diukur secara objektif dan tepat; yang lain lebih samar-samar dan tidak dapat diukur secara akurat karena sifatnya yang subjektif. Ada cara-cara untuk menelusuri perasaan dan persepsi subjektif individu, salah satu tekniknya adalah mereduksi ide-ide abstrak atau konsep menjadi perilaku dan karakteristik yang dapat diamati. Reduksi dari konsep abstrak untuk membuatnya bisa diukur dalam cara tertentu disebut mengoperasionalkan konsep.
Definisi Opresional Dimensi dan Elemen
Mengoprasionalkan, atau secara operasional mendefinisikan sebuah konsep untuk membuatnya bisa diukur, dilakukan dengan melihat pada dimensi perilaku, aspek, atau sifat yang ditunjukkan oleh konsep. Lalu kemudian diterjemahkan kedalam elemen yang dapat diamati dan diukur sehingga menghasilkan suatu indeks pengukuran konsep.
Orang lain bisa menggunakan ukuran yang serupa, sehingga memungkinkan pengulangan atau peniruan (replicability). Tetapi, perlu disadari bahwa semua definisi operasional sangat mungkin (1) meniadakan beberapa dimensi dan elemen penting yang terjadi karena kelalaian mengenali atau mengonsepkannya, dan (2) menyertakan beberapa segi yang tidak relevan, yang secara keliru dianggap relevan.
Mendefinisikan konsep secara operasional adalah cara terbaik untuk mengukurnya. Tetapi, benar-benar mengobservasi dan memperhitungkan seluruh prilaku individu dalam cara tertentu, bahkan jika hal tersebut cukup praktis, akan selalu sulit dilakukan dan memakan waktu. Jadi, daripada benar-benar mengobservasi perilaku individu, kita bisa meminta mereka menceritakan pola perilaku mereka sendiri dengan mengajukan pertanyaan yang tepat yang bisa direspon pada sekala tertentu yang telah disusun.
Menilustrasikan cara yang mungkin untuk mengukur variabel terkait dengan wilayah subjektif dari sikap, perasaan dan persepsi orang dengan pertama-tama mendefinisikan konsep secara operasional. Definisi operasional disusun dengan mereduksi konsep dari level abstraksi, dengan menguraikannya kedalam dimensi dan elemen. Dengan menentukan perilaku yang berhubungan dengan sebuah konsep, kita dapat mengukur variabel. Tentu saja, pertanyaan akan mengundang respon pada beberapa skala yang dilekatkan padanya (seperti “sangat sedikit” atau “sangat banyak”).
Apa yang Bukan Definisi Oprerasional
Sama pentingnya dengan memahami apa yang dimaksud dengan definisi operasional, adalah mengingat apa yang bukan. Definisi operasional tidak menjelaskan korelasi konsep. Jelas bahwa mendefinisikan sebuah konsep secara operasional tidak meliputi penguraian alasan, latar belakang, konsekuensi, atau korelasi konsep. Sampai tingkat tertentu, hal tersebut menjelaskan karakteristik yang dapat diamati dalam rangka mengukur konsep. Adalah penting untuk mengingat hal ini, karena jika kita mengoperasionalkan konsep secara tidak tepat atau mengacaukannya dengan konsep lain, kita tidak akan memperoleh ukuran yang valid dan penelitian akan menjadi tidak ilmiah.
Tinjauan Definisi Operasional
Kita telah menelaah bagaimana mendefinisikan konsep secara operasional, membingkai, dan mengajukan pertanyaan yang tepat untuk mengukur konsep. Definisi operasional adalah perlu untuk mengukur konsep abstrak seperti hal-hal yang biasanya jatuh ke dalam wilayah subjektif perasaan dan sikap. Suatu artikel akan memberitahu anda kapan ukuran tersebut dibuat, oleh siapa dan berapa lama ukuran tersebut telah digunakan. Hanya instrument yang disusun dengan baik, yang telah didefinisikan secara operasional dengan teliti, yang akan diterima dan sering dipakai oleh para peneliti lain.

Skala
Skala adalah suatu instrument atau mekanisme untuk membedakan individu dalam hal terkait variabel minat yang kita pelajari. Skala atau instrument bisa menjadi sesuatu yang mentah dalam pengertian bahwa hal tersebut hanya akan mengategorikan individu secara luas pada variabel tertentu, atau menjadi instrument yang disetel dengan baik yang akan membedakan individu pada variabel dengan tingkat kerumitan yang bervariasi.
Ada empat tipe skala dasar: nominal, ordinal, interval, dan rasio. Tingkat kerumitan dimana skala ditentukan dengan baik meningkat secara progresif seiring mereka bergerak dari skala nominal ke rasio. Yaitu, informasi mengenai variabel bisa diperoleh secara lebih rinci jika kita menggunakan skala interval atau rasio disbanding dua skala lainnya. Saat kalibrasi atau level skala meningkat dalam hal kerumitannya, kekuatan skala pun meningkat. Dengan skala yang lebih kuat, peningkatan analisis data yang rumit dapat dilakukan, pada gilirannya, berarti bahwa jawaban yang lebih tepat bisa ditemukan untuk pertanyaan penelitian. Tetapi, variabel tertentu lebih mudah diteliti dengan skala yang lebih kuat disbanding lainnya.
Skala Nominal
Skala nominal adalah skala yang memungkinkan peneliti untuk menempatkan subjek pada kategori atau kelompok tertentu.
Skala Ordinal
Skala ordinal tidak hanya mengategorikan variabel-variabel untuk menunjukkan perbedaan di antara berbagai kategori, tetapi juga mengurutkannya ke dalam beberapa cara. Skala ini menyediakan lebih banyak informasi dibandingkan skala nominal. Tetapi, perhatikan bahwa skala ordinal tidak member petunjuk apa pun mengenai besaran (magnitude) perbedaan antar tingkat.
Skala Interval
Skala interval memungkinkan kita melakukan operasi aritmetika tertentu terhadap data yang dikumpulkan dari responden. Sementara, skala nominal hanya memungkinkan kita untuk membedakan kelompok secara kuantitatif dengan mengategorikannya kedalam kumpulan yang saling eksklusif dan lengkap secara kolektif, skala ordinal untuk mengurutkan tingkatan preferensi, skala interval memampukan kita mengukur jarak antara setiap dua titik pada skala.
Jadi, skala interval menentuka perbedaan, urutan, dan kesamaan besaran perbedaan dalam variabel. Karena itu, skala interval lebih kuat dibanding skala nominal dan ordinal, dan bisa diukur tendensi sentralnya dengan rata-rata aritmetik. Ukuran dispersinya adalah kisaran , standar deviasi, dan varians.
Skala Rasio
Skala rasio mengatasi kekurangan titik permulaan yang berubah-ubah pada skala interval, yaitu skala rasio memiliki titik nol absolute, yang merupakan titik ukur yang berarti. Jadi, skala rasio tidak hanya mengukur besaran perbedaan antartitik pada skala, namun juga menunjukkan proporsi dalam perbedaan.
Tinjauan Skala
Empat skala yang dapat diterapkan pada pengukuran variabel adalah skala nominal, ordinal, interval, dan rasio. Skala nominal menyoroti perbedaan dengan klasifikasi objek atau orang kedalam kelompok, dan menyediakan informasi yang paling sedikit mengenai variabel. Skala ordinal memberikan beberapa informasi tambahan dengan mengurutkan tingkatan kategori skala nominal. Skala interval tidak hanya mengurutkan, namun juga memberi kita informasi besaran perbedaan dalam variabel. Skala rasio tidak hanya menunjukkan besaran perbedaan, tetapi juga proporsinya. Perkalian atau pembagian akan mempertahankan rasio tersebut. Saat kita bergerak dari skala nominal ke rasio, kita memperoleh ketepatan yang semakin tinggi dalam mengkuantifikasikan data, dan fleksibilitas yang lebih besar dalam menggunakan uji statistic yang lebih canggih. Karena itu, kapanpun jika memungkinkan dan tepat, skala yang lebih tinggi harus digunakan untuk mengukur variabel yang diteliti.

Dimensi Internasional dari Definisi Operasional dan Penyusunan Skala
Definisi Operasional
Dalam melakukan penelitian transnasional, penting untuk mengingat bahwa variabel tertentu memiliki arti dan konotasi berbeda dalam kebudayaan yang berbeda. Jadi, adalah sangat bijaksana jika peneliti yang berasal dari sebuah Negara dengan bahasa yang berbeda mencari bantuan dari sarjana local untuk mendefinisikan secara operasional konsep-konsep tertentu ketika melakukan penelitian lintas budaya.
Penyusunan Skala
Sebagai bagian dari kepekaan terhadap definisi operasional konsep dalam kebudayaan lain, persoalan penyusunan skala juga perlu mendapat perhatian dalam penelitian lintas budaya. Kebudayaan yang berbeda bereaksi secara berbeda pada persoalan penyusunan skala.
Dengan demikian, dalam menentukan instrument untuk penelitian lintas budaya, kita harus berhati-hati terhadap definisi operasional dan metode penyusunan skala yang digunakan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Followers

Calendar